Monday, 7 November 2011

KiSah Nabi Nuh a.s dan BahTeRanYa...

Assalamualaikum w.b.t

Hari ini ustazah akan menceritakan sebuah kisah Nabi Nuh a.s. dan bahtera atau kapalnya yang besar kepada anak-anak sekalian. Ustazah harap anak-anak dapat mengambil pengajaran dalam kisah ini. Mari sama-sama kita baca kisah ini bersama.

Nabi Nuh merupakan Nabi yang ketiga sesudah Nabi Adam dan Nabi Idris. Nabi Nuh menerima wahyu ketika masa kekosongan di antara dua Rasul di mana pada waktu itu manusia akan kembali kepada tabiat asalnya seperti menyembah berhala dengan melupakan ajaran Nabi sebelumnya dan melakukan amalan syirik di bawah pimpinan Iblis. Nabi Nuh muncul sebagai Nabi kepada umatnya di saat umatnya sedang menyembah patung patung berhala. Bagi mereka, patung patung itulah Tuhan yg mampu memberi kebaikan kepada mereka. Melihatkan keadaan itu, Nabi Nuh berdakwah kepada mereka supaya meninggalkan amaln terkutuk itu dan kembali menyembah Tuhan yang satu iaitu Allah swt.

Malangnya dakwah Nabi Nuh langsung tidak diendahkan oleh umatnya pada ketika itu. Pelbagai cara telah digunakan oleh Nabi Nuh tetapi hanya kurang seratus orang yg benar benar mempercayai Nabi Nuh. Dan kesemua mereka yang mempercayai kata kata Nabi Nuh itu merupakan golongan fakir miskin dan berkedudukan rendah. Sedangkan umatnya yang lain yang kaya raya, berkedudukan tinggi dan pangkat langsung tidak mengendahkan dakwah Nabi Nuh malahan terus menerus menyembah patung patung berhala mereka. Mereka turut bersekongkol untuk menggagalkan dakwah Nabi Nuh AS.

Apa yang lebih menyedihkan, bukan sahaja golongan kaya raya yang tidak mempercayai Nabi Nuh, tetapi keluarga Nabi sendiri juga tidak mempercayai kata kata Nabi Nuh. Selama 950 tahun Nabi Nuh berdakwah kepada umatnya untuk menyembah Allah swt. Hanya benar benar sedikit yang bertakwa. 950 tahun bukanlah masa yang singkat kawan kawan. Dalam zaman sekarang, memang tidak ada manusia yang mampu hidup selama itu. Paling lama pun 120 tahun. Itu pun berapa orang sahaja. Berbalik kepada cerita, setelah melihat hanya benar benar sedikit yang bertakwa, Nabi Nuh telah mengadu kepada Allah swt :

"Ya Tuhanku, sesungguhnya mereka telah menderhakaiku dan telah mengikuti orang yang harta dan anaknya tidak menambah kepadanya melainkan kerugian belaka. Dan melakukan tipu daya yang amat besar." - Surah Nuh ( Ayat 21 - 22 )

Harapan Nabi Nuh untuk menyedarkan umatnya semakin lama semakin berkurang. Maka berkata lagi Nabi kepada Allah swt :

"Ya Allah, janganlah engkau biarkan satu pun daripada orang orang kafir itu tinggal di atas bumi ini. Sesungguhnya jika Engkau biarkan mereka hidup, nescaya mereka akan menyesatkan hamba hambaMu dan mereka tidak akan melahirkan anak selain yang akan membuat perkara maksiat lagi sangat kafir." - Surah Nuh, ayat 26 - 27.

Dan doa baginda dikabulkan Allah swt dan mereka itu akan dikenakan hukuman mati tenggelam.

Setelah Nabi Nuh menerima perintah Allah untuk membina bahtera, segeralah Nabi mengumpul para pengikutnya untuk menyiapkan bahtera tersebut dengan menggunakan perkakas seperti kayu, paku dan sebagainya, Bahtera itu dibina agak jauh daripada kota dan mereka yang tidak bertakwa. Akan tetapi meskipun Nabi cuba menyembunyikannya, masih ada segelintir yang mengetahuinya dan telah mengejek Nabi dan pengikutnya malahan ada yang menggelar mereka sebagai gila kerana membina bahtera di atas bukit.

Setelah selesai pembinaan bahtera tersebut, Nabi telah menerima wahyu Allah untuk mengumpulkan para pengikutnya di dalam bahtera tersebut. Allah bukan sahaja memerintahkan Nabi Nuh untuk mengumpulkan pengikutnya, malahan haiwan dan beberapa jenis tumbuhan turut dikumpul di dalam bahtera.

Kemudian tercurahlah dari langit dan memancur dari bumi, air yang sangat deras yang memenuhi setiap inci bumi tanpa sedikit pun yang tidak terkena air kecuali bahtera yang dibina Nabi Nuh yang langsung tidak dimasuki air. Saat itu, kesemua mereka yang tidak bertakwa sedang hanyut dibawa air, bertarung dengan maut. Dan sekilas itu Nabi Nuh terlihat akan putera sulungnya dan keluarganya lalu kerana rasa kasih dan cinta terhadap keluarganya Nabi telah memanggil mereka untuk menaiki bahtera tetapi malangnya akibat kesombongan dan hasutan Syaitan, langsung mereka tidak endahkan ajakan Nabi Nuh.

Setelah banjir yang dahsyat itu sampai ke kemuncaknya, maka habislah binasa kaum Nabi Nuh yang tidak bertakwa kepadaNya. Air mulai surut dan bertambatlah bahtera Nabi Nuh di sebuah bukit bernama Judi.


Gambar di atas didakwa sebagai penemuan bahtera Nabi Nuh di Gunung Ararat.

Maka pengajarannya di sini anak-anak sekalian, janganlah kita sombong kepada Allah. Takut bencana  membinasakan kita. Kita hidup dalam zaman selepas kewafatan Nabi, tiada Nabi yang memerintah kita melainkan kita merujuk Al Quran dan As Sunnah yang ditinggalkan oleh Baginda Rasulullah saw. Sama sama kita mengejar dan mengumpul sebanyak mungkin bekalan untuk hari akhirat kelak.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...